7 Alasan Kenapa Internet di Indonesia Mayoritas Lemot dan Mahal

11.01
Seburuk-buruknya kecepatan internet, kamu pasti akan tetap menggunakannya..  

Yapp, kutipan diatas menggambarkan betapa pentingnya internet bagi kita, bahkan internet bagi sebagian orang dianggap sebagai teman hidup yang selalu ada dikala senang maupun sedih..

Tapi mungkin kamu tidak akan asing lagi dengan kenyataan yang ada sekarang ini, tentang koneksi internet di Indonesia. Betul.. Kondisi koneksi internet di Indonesia yang lemot..

Dalam sebuah pengukuran yang dilakukan oleh Googleterhadap kecepatan akses internet melalui desktop dan mobile pada awal April lalu.. Ternyata Indonesia berada pada zona akses internet terlambat jika mengakses internet melalui desktop, tepat satu tingkat dibawah Filipina yang memiliki kecepatan rata-rata 15,4 detik dalam membuka web. Sedangkan Indonesia sendiri memiliki kecepatan rata-rata membuka web 20,3 detik.

Namun kita masih bisa sedikit bernafas, karena untuk akses internet secara mobile, Indonesia bukanlah negara dengan akses internet terlambat. Namun, akses internet terlambat melalui mobile ini dipegang oleh Uni Emirat Arab. Dengan kecepatan rata-rata membuka web 26,7 detik.



Tapi taukah kamu apa penyebabnya?

Lemot dan mahalnya internet di Indonesia tentu sangat berkaitan dengan komponen biaya untuk menggelar suatu layanan internet. Dan komponen harga tersebut bukanlah sebuah harga yang 'kecil'.. Berikut untuk lebih rincinya. Check it out!

Kenapa internet di Indonesia lemot dan mahal

1. Biaya Infrastruktur

Pada dasarnya, internet membutuhkan yang namanya infrastruktur.. Sebuah perusahaan yang membangun bisnis internet, harus menyediakan biaya yang ga tipis. Karena biaya infrastrukur bukan lagi jutaan, tapi hingga milyaran. Bahkan triliunan hanya untuk mendapatkan streaming lancar tanpa buffering.

Perkembangan internet juga tergantung dari infrastruktur lainnya. Katakanlah jalan raya yang rusak misalnya.. Artinya adalah bahwa membangun infrastruktur itu ngga cuma butuh yang namanya 'uang tebel', tapi harus 'tebel banget'...

2. Kondisi Geografis

Tunggu dulu, lihatlah negara lain yang juga mungkin tak lebih kaya dari Indonesia, tapi kok kecepatan internetnya bisa mengalahkan Indonesia?
Sebelumnya kamu juga perlu menyadari bahwa sekarang kita tinggal disuatu negara yang sangat luas yang memiliki ribuan pulau. Sehingga kondisi geografis disini mampu menjadi salah satu kendala bagi koneksi internet yang ada di Indonesia.

3. Biaya Operasional

Yang namanya perusahaan bukan ngga mungkin dan pasti membutuhkan pegawai, perawatan infrastruktur, listrik, dan lain-lain.. Nah, biaya yang digunakan itulah yang disebut biaya operasional yang berfungsi untuk membuat kegiatan pokok dalam suatu usaha dapat berjalan.

Namun ketika semakin besar infrastruktur, jelas biaya operasional pun juga akan lebih besar.. Karena infrastruktur juga harus dimonitoring dengan baik. Belum lagi jika terdapat kerusakan-kerusakan, tentu kembali lagi ke masalah uang bukan?

4. Sambungan Internasional

Kalian pasti tau kan situs-situs besar yang ada di internet untuk sekarang ini? Yapp, sebut saja Google, Yahoo!, Twitter, Facebook, Blogger, dan masih banyak lagi.. Dan kalian tau? Mereka semua servernya atau pusatnya berada diluar negara Indonesia. Betul, berada di luar negeri kita.

Dan untuk bisa tersambung dengan situs-situs tersebut, perlu adanya sebuah 'langganan' koneksi internasional. Lagi-lagi, harganya tidaklah murah.. Bahkan 1 Mbps saja berkisar hingga USD 100. Bayangkan, padahal pada realitanya jika melihat begitu banyaknya Warga Negara Indonesia yang mengakses internet, kebutuhan internet di Indonesia itu bisa mencapai ratusan bahkan ribuan GB..

Lalu kok kenapa negara lain biayanya murah? Ya itu tadi.. Karena negara mereka berada tidak jauh dari pusatnya, sehingga biaya yang dibutuhkan pun otomatis tidak sebanyak yang dikeluarkan negara kita. Istilah gampangnya ya mereka hanya perlu tarik kabel, internetpun jadi..

5. Biaya Hak Penggunaan Frekuensi

Biaya Hak Penggunaan Frekuensi atau yang sering disebut sebagai BHP ini adalah biaya yang tidaklah murah, apalagi jika sebuah operator memiliki aplikasi yang ditujukan untuk komersial dan menghasilkan keuntungan besar seperti GSM 3G atau CDMA EVDO.

Sebagai contoh, SmartFren harus rela membayar sedikitnya 242 Milyar untuk BHP jangka waktu 3 tahun. Selain SmartFren, ada juga PT. Telkom yang pada tahun 2010 harus membayar BHP tahun dengan nominal mencapai triliyunan..

Fantastis bukan?

6. Sistem Dedikasi / Dedicated

Dedicated dalam internet bisa dikatakan sebagai kecepatan internet secara murni. Dan untuk menyewa internet dengan kecepatan murni, bisa mencapai 2-10 juta per Mbps nya.. Tergantung dimana kita tinggal. Semakin sulit infrastrukturnya, maka semakin mahal juga harganya. Itulah kenapa tarif di Indonesia berbeda-beda. Ada yang mahal, ada juga yang mahal banget..

7. Sistem Shared Dalam Internet

Bagi yang belum tau, sistem sharing ini adalah sistem yang digunakan oleh mereka yang menggunakan satu jaringannya untuk dipakai secara bersama-sama. Katakanlah warnet, perusahaan, laboratorium sekolah, itu semua digunakan secara bersama-sama oleh banyak orang. Sehingga jika ketika jaringan sedang sibuk dan ditambah lagi dengan jumlah user yang banyak, otomatis kecepatan internetpun akan menurun alias lemot.

Itulah kenapa diciptakannya FUP (Fair Usage Policy) dan kuota. Ya itu, untuk membatasi penggunaan data masing-masing orang agar tidak mengalami ketidakseimbangan dalam penggunaan internet.


Begitulah kira-kira 7 Alasan Kenapa Internet di Indonesia Mayoritas Lemot dan Mahal.
Bagaimana menurutmu?

Robot Untuk Auto Like Facebook 100% Work

7 Alasan Kenapa Internet di Indonesia Mayoritas Lemot dan Mahal | Siswa Master | 5

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

Posting Komentar

Ayo budayakan komentar setelah membaca artikel ! (Jangan SPAM ya)