Pengertian Tanah, Macam Macam Tanah Dan Struktur Lengkapnya

21.07
Dalam kesempatan kali ini, kita akan membahas materi tentang Pengertian Tanah, Macam Macam Tanah Dan Statruktur Lengkapnya. Segera, kita lihat materi di bawah ini bagus


Pengertian Tanah

Tanah adalah lapisan atas bumi, terbentuk dari pelapukan batu induk (anorganik) dan bodi tanaman, dan binatang yang mudah mati (organik). Karena pengaruh udara, angin, hujan, karena apa batu dan jasa makhluk hidup menjadi usang, mineral terbagi menjadi tanah.

Tanah merupakan bagian dari kerak bumi, yaitu mineral dan organik. Pemahaman sangat bergantung pada perspektif orang. Menurut Darmawijaya (1990), Bumi merupakan akumulasi tubuh di udara terbuka, menempati sebagian besar permukaan palet bumi, yang mampu menumbuhkan tanaman dan memiliki khasiat sebagai akibat pengaruh iklim dan benda hidup. bertindak pada bahan induk pada relief tertentu selama periode waktu tertentu. ,

Menurut Joffe dan Marbut (1944), yang merupakan ahli di darat dari Amerika Serikat, dikatakan bahwa bumi adalah badan alami yang terbentuk dan berkembang sebagai hasil perkembangan kekuatan alam pada bahan alami di permukaan bumi. Badan alam ini dapat berdiferensiasi membentuk cakrawala umum dan organik dengan kedalaman dan diferensiasi sifat yang berbeda dengan bahan induk yang berada di bawahnya dari sudut pandang morfologi, komposisi kimia, sifat fisik dan kehidupan biologis.

Struktur Tanah

Struktur tanah adalah sifat fisik tanah, yang menggambarkan komposisi ruang partikel tanah yang saling terhubung membentuk totalitas proses pembentukan tanah.

Struktur tanah berhubungan dengan cara partikel pasir, debu dan tanah liat saling bersusun. Di dalam tanah dengan struktur yang baik, partikel pasir dan debu disatukan pada kelompok agregat (cluster kecil) oleh tanah liat humus dan kalsium. Ruang kosong yang besar antara agregat (makropores) membentuk sirkulasi air dan udara, serta akar tanaman yang tumbuh di tanah yang lebih dalam. Sementara ruang kosong kecil (microporous) mengandung air untuk kebutuhan tanaman. Idealnya, strukturnya disebut granular.

Pengaruh struktur dan tekstur tanah terhadap pertumbuhan tanaman terjadi secara langsung. Struktur tanah yang retak (lunak) biasanya menyebabkan tingkat pertumbuhan tanaman hijauan yang lebih tinggi dan produksi persatuan yang lebih tinggi dibandingkan dengan struktur tanah yang kokoh.

Jumlah dan panjang akar tanaman pakan ternak yang tumbuh di tanah mungil biasanya lebih banyak daripada akar tanaman pakan ternak yang ditanam di tanah yang sangat terstruktur. Hal ini disebabkan oleh perkembangan akar pada tanah / remah-remah yang agak terstruktur lebih banyak per unit waktu daripada akar tanaman di tanah padat, akibat intersepsi akar yang mudah di setiap pori-pori tanah, yang banyak tersedia pada remah-remah tanah. Selain itu, akar mampu menghirup sebanyak mungkin pada tanah berpori, diolah di tanah padat. Sebaliknya, untuk tanaman pakan ternak yang ditanam di tanah terstruktur halus, seperti tanah liat yang tinggi, sulit untuk mengembangkan akarnya, karena akarnya sulit menyebar karena pori-pori tanah yang rendah. Akar tanaman membuat sulit untuk menembus struktur tanah padat, sehingga perakaran tidak berkembang dengan baik. Aktivitas akar tumbuhan dan organisme tanah merupakan salah satu faktor utama yang membentuk totalitas tanah.

Kedalaman, jerami, tekstur dan struktur tanah menentukan ukuran air runoff permukaan dan laju kejenuhan tanah dengan air. Di tanah yang dalam (> 90 cm), struktur longgar dan penutup tanah yang lebat, sebagian besar air hujan masuk ke dalam tanah, dan hanya sebagian kecil yang menjadi limpasan permukaan. Sebaliknya, di perairan dangkal, struktur padat dan tutupan vegetasi yang lebat, hanya sebagian kecil air hujan yang terimpregnasi dan sebagian besar menjadi aliran permukaan (tanah longsor)

Pembentukan agregat
Menurut Gedroits (1955), ada dua tingkat agen pembentuk tanah agregat, yaitu:

  1. Sintesis tanah koloid (efek Ca2 +) pada tanah mikroagregat
  2. Kalibrasi (mengikat) agregat mikroagregat ke dalam makroagregat.


Teori pembentukan tana, berdasarkan flokulasi, bisa timbul di tanah dalam larutan, misalnya di darat, dihancurkan oleh air hujan atau di sawah. Menurut Utomo dan Dexter (1982), dikatakan bahwa retakan timbul dari pembengkakan dan penyusutan akibat pembasahan dan pengeringan, yang berperan penting dalam pembentukan agregat.
Dapat disimpulkan bahwa agregat tanah terbentuk sebagai hasil interaksi butir individu, lempung, paduan besi / aluminium dan bahan organik. Agregat yang baik terbentuk dengan flokulasi, serta terjadinya retakan di dalam tanah, yang kemudian diatur oleh bahan pengikat kimia (sementasi) atau dengan adanya aktivitas biologis.


Macam - Macam Tanah


Jenis tanah antara daerah satu dengan daerah lain berbeda. Hal ini disebabkan batuan induk, sedimen, paparan sinar matahari dan tanaman penutup. Berbagai jenis lahan di Indonesia antara lain adalah sebagai berikut:

1. Tanah vulkanik

Tanah vulkanik adalah tanah lapuk abu vulkanik. Tanah vulkanik terdiri dari tanah resol dan tanah latosol.

a. Resolusi tanah memiliki fitur seperti butiran besar, warna abu-abu, memiliki kadar zat organik rendah. Regosol bumi terjadi di pulau Sumatra, Jawa dan Nusa Tenggara. Jenis tanah ini sangat baik untuk penanaman tanaman pangan, tembakau dan buah-buahan.
b. Tanah latosol ditandai dengan warna merah, kandungan bahan organik bersifat asam. Tanah Latosol terletak di Sumatera Utara, Minahas dan Papua. Jenis tanah ini cocok untuk menanam padi, palawija, singkong, karet, kopi, kelapa sawit dan buah.

2. Tanah aluvial

Tanah aluvial terkikis tanah, yang diendapkan di daerah dataran rendah. Tanah aluvial ditandai dengan warna abu-abu, sangat subur. Tanah aluvial biasa terjadi di Sumatera bagian timur, utara Jawa, Kalimantan bagian barat dan selatan. Tanah aluvial cocok untuk padi, tumbuhan, tembakau, tebu, kelapa dan buah-buahan.

3. Tanah organozol

Tanah organozol terdiri dari tanah humus dan tanah gambut.

a. Humus tanah

Tanah humus adalah tanah penguraian zat organik, sangat subur. Tanah humus Tanah sering ditemukan di Sumatera, Jawa Barat, Kalimantan, Sulawesi dan Papua. Tanah humus bagus untuk kelapa, nanas dan nasi.

Tanah gambut merupakan hasil pembusukan yang kurang sempurna di daerah yang selalu banjir, terutama di daerah berawa. Rawa gambut tersebut terletak di pantai timur Sumatera, Kalimantan Barat dan pesisir selatan Papua. Tanah gambut tidak cocok untuk pertanian.

4. Tanah laterit

Tanah laterit terkontaminasi, sehingga kekurangan nutrisi pada umumnya kurang subur. Tanah laterit berwarna kuning. Lateral tanah tersebar luas di Lampung, Jawa Tengah, Jawa Barat, Kalimantan Barat dan Sulawesi Tenggara. Tanah laterit bagus untuk kacang kelapa dan kacang mede.

5. Podzol bawah tanah

Podzol bawah tanah terbentuk karena suhu rendah dengan presipitasi tinggi. Tanah podzolik rendah dan tandus. Warna tanah berwarna merah, kuning. Podzol bawah tanah ditemukan di daerah dataran tinggi di Sumatera, Jawa Barat, Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Papua. Podzol bawah tanah, cocok untuk kelapa dan jambu mete.

6. Litosol tanah

Tanah lithosol adalah tanah yang lapuk dari batuan beku dan endapan terbentuk baru, sehingga butirannya besar. Tanah Lithosolik mengandung beberapa nutrisi. Tanah litosalin terletak di Sumatera, Jawa Tengah, Jawa Timur, Maluku Selatan dan Papua. Litosol tanahnya kurang subur, sehingga cocok hanya untuk pohon besar.

7. Kapur

Tanah kapur merupakan tanah dari pembentukan pelapukan batu kapur. Tanah kapur terdiri dari mediteran dan renzin.

a. Laut Mediterania

Tanah mediteran adalah tanah dari pembentukan batugamping dan batuan sedimen. Mediter's Land berwarna merah dan coklat. Tanah Mediteran terletak di Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara dan Nusa Tenggara. Tanah Mediteran, cocok untuk disemai sosis, tembakau, jati dan jambu mete.

b. Tanah Renzin

Tanah Renzin adalah tanah kapur lapuk di daerah dengan presipitasi tinggi. Bumi Renzin berwarna hitam dengan sedikit nutrisi. Tanah Renzin banyak berada di daerah yang tipis, seperti di Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Robot Untuk Auto Like Facebook 100% Work

Pengertian Tanah, Macam Macam Tanah Dan Struktur Lengkapnya | Siswa Master | 5

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

Posting Komentar

Ayo budayakan komentar setelah membaca artikel ! (Jangan SPAM ya)