Pengertian Sitoskeleton, Fungsi dan Struktur Komponen Serat Penyusunnya

06.50
Pembaruan artikel baru ini akan dikhususkan untuk memahami fungsi sitoskeleton, sitoskeleton, komponen serat komposit cytoskeleton. Sitoskeleton atau Cell Framework adalah situs web dengan file protein yang mengatur sitoplasma dalam sel. Awalnya, diyakini bahwa sitoskeleton hadir hanya pada sel eukariotik, namun ditemukan bahwa sitoskeleton juga ditemukan pada sel prokariotik.



Fungsi Sitoskeleton


Fungsi setoskeleton, termasuk:

  • Hapus kekuatan mekanik sel
  • Bagaimana struktur sel
  • Membantu pergerakan materi dari satu bagian sel ke sel lainnya.


Komposit serat komposit sitoskeleton


1. Mikrotubulus
Pada semua sel eukariotik, ada mikrotubulus atau mikrotubulus, i. E. batang berongga dengan diameter sekitar 25 nm dan panjang 200 sampai 25 μm. Dinding berongga tabung terdiri dari protein globular yang disebut tubulin. Setiap protein tubulin adalah molekul yang terdiri dari dua subunit. Dimer tubulin terdiri dari dua polipeptida yang sedikit berbeda, tubulin dan tubulin B. Mikrotubulus akan bertambah panjangnya dengan menambahkan dimer tubulin, mikrotubulus rusak, dan tubulin digunakan untuk merakit mikrotubulus di tempat lain di dalam sel.

Fungsi Mikrotubulus (tubulin-polymer), mis.

  • Retensi bentuk sel (dukungan kompresi kantilever)
  • Moralitas sel, seperti silia atau flagela
  • Gerakan kromosom dalam pembelahan sel
  • Gerakan organik


2. MikrofilamenMikrofilamen (Mikrofilamen) adalah batang padat dengan diameter sekitar 7 nm. Mikrofilamen juga disebut filamen aktinin, karena terdiri dari molekul aktin yang merupakan sejenis protein globular. Mikrofilamen adalah rangkaian ganda subunit memutar yang aktinik. Selain hadir sebagai benang lurus, mikrofilamen dapat membentuk jaringan struktural dengan adanya protein yang mengikat sepanjang sisi filamen aktin dan memungkinkan serabut baru meregang seperti cabang. Tampaknya microfiber ditemukan di semua sel eukariotik.

Mikrofilamen berperan dalam mobilitas sel, terutama sebagai bagian dari peralatan untuk mengontrak sel otot. Peran struktural mikrofilamen dalam sitoskeleton adalah menahan stres (kekuatan canine). Jaringan tiga dimensi yang dibentuk oleh mikrofilamen yang berada di dalam membran plasma membantu mempertahankan bentuk sel. Jaringan ini menyebabkan sitoplasma sel yang paling jauh, yang disebut kulit kayu, dengan konsistensi gel semi-padat, tidak seperti keadaan sitoplasma internal yang lebih cair. Dalam sel hewan khusus untuk mentransfer bahan melalui membran plasma, misalnya sel intestinal, bundel mikrofilamen ke inti mikrovilasi, perpanjangan tipis yang meningkatkan luas permukaan sel di usus, seperti yang telah disebutkan sebelumnya.

Fungsi mikrofilamen, termasuk:

  • Pelestarian bentuk sel (barrier element)
  • Mengubah bentuk sel
  • Konstruksi otot
  • aliran mikoplasma
  • Motomobile sel (seperti pada pseudopodia)
  • Pembelahan sel (pembentukan indentasi dengan indentasi)


3. Intermediate thread
Filamen intermediate atau filamen perantara memiliki diameter lebih besar dari diameter mikrofilamen, namun mikrotubulus lebih kecil, diameter filamen menengah adalah 8-12 nm. Filamen menengah khusus untuk mempertahankan stres dan terdiri dari kelas elemen sitoskeleton yang berbeda. Setiap jenis terdiri dari subunit molekul yang berbeda milik keluarga protein dan, khususnya, ke istana.

Sebaliknya, mikrotubulus dan microfiber memiliki diameter dan komposisi sel eukariotik yang tetap. Tali perantara adalah pembangun seluler yang lebih permanen daripada mikrofilamen dan mikrotubulus yang telah dijelaskan dan dikumpulkan di berbagai bagian sel. Bahkan ketika sel-sel mati, jaringan perantara benang seringkali tetap tak tersentuh. Misalnya lapisan kulit paling luar yang mengandung sel kulit mati yang penuh dengan protein keratin.

Fungsi benang antara, termasuk:

  • Pelestarian bentuk sel (barrier voltage element)
  • Distribusi nukleus tertentu dan organel lainnya
  • Formasi inti Lamine

Aplikasi Untuk Download Film , Video, Music, Anime, Game, Apps, Terlengkap

Pengertian Sitoskeleton, Fungsi dan Struktur Komponen Serat Penyusunnya | Siswa Master | 5

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

Posting Komentar

Ayo budayakan komentar setelah membaca artikel ! (Jangan SPAM ya)