Pengertian Siklus Krebs, Fungsi, Proses Tahapan dan Hasilnya

22.19
Memahami siklus penuh Krebs, fungsi, tahapan dan hasil siklus Krebs. Pembaharuan artikel baru ini akan dikhususkan untuk memahami siklus krim, fungsi siklus Krebs, tahap siklus Krebs, hasil siklus Krebs. Siklus asam sitrat atau siklus asam tricarboxylic atau disebut juga siklus Krebs adalah tahap kedua respirasi aerobik. Sebagai penemu siklus ini, Sir Hans Krebs (1937). Dalam kondisi aerobik, glukosa yang diubah menjadi asam piruvat melalui glikolisis akan teroksidasi sepenuhnya dalam air dan karbon dioksida melalui siklus asam sitrat. Sebelum pengenalan siklus asam sitrat, asam piruvat (3 atom karbon) pertama-tama harus dioksidasi menjadi asetil koenzim A atau asetil Co-A (2 atom karbon). Reaksi ini terjadi di dalam mitokondria dan dikatalisis oleh enzim piruvat dehidrogenase.


Pengertian dan Penjelasan Siklus Krebs

Siklus Krebs adalah tahap berikutnya dari respirasi seluler. Siklus Krebs adalah reaksi antara asetil koA dengan asam oksaloasetat, yang kemudian membentuk asam sitrat. Siklus Krebs juga disebut siklus asam sitrat, karena ini menggambarkan tahap pertama dari siklus - senyawa asetil-co-A dengan asam oksaloasetat untuk membentuk asam sitrat.

Pertama, asetil co-A adalah hasil reaksi antara (dekarboksilasi oksidatif) yang memasuki siklus dan senyawa asam oksaloasetat untuk membentuk asam sitrat. Setelah "pengiriman" asetil ke siklus Krebs, ko-A dipisahkan dari asetil dan di luar siklus. Kemudian, asam sitrat menurun dan satu molekul air ditambahkan untuk membentuk asam isocitic. Kemudian, asam isocitic dioksidasi dengan melepaskan ion H +, yang kemudian mengurangi NAD + menjadi NADH dan melepaskan satu molekul CO2 dan membentuk asam a-ketoglutarat (lihat Asam Ketoglutarat alfa).

Setelah ini, asam a-ketoglutarat melepaskan satu molekul CO2 dan dioksidasi dengan pelepasan ion H +, yang selanjutnya mengurangi NAD + menjadi NADH. Sebagai tambahan, asam a-ketoglutarat menerima co-A lain dan membentuk suksinil co-A. Setelah pembentukan suksinil co-A, molekul ko-A keluar dari siklus lagi, menghasilkan pembentukan asam suksinat. Isolasi ko-A dan konversi suksinil ko-A ke asam suksinat memberi cukup energi untuk menggabungkan satu molekul ADP dan satu gugus fosfat anorganik menjadi satu molekul ATP. Asam suksinat kemudian mengoksidasi dan melepaskan dua ion H +, yang kemudian FAD dan membentuk bentuk asam FADH2 dan fumarat. Satu molekul air kemudian ditambahkan ke asam fumarat dan menyebabkan substrat (substrat) mengikat asam fumarat, sehingga asam fumarat berubah menjadi asam malat. Akhirnya, asam malat mengalami oksidasi dan melepaskan kembali ion H +, yang kemudian menerima NAD + dan membentuk NADH, dan melemaskan asam oksaloasetat. Asam oksaloasetat ini kemudian mengikat kembali asetil-co-A dan kembali ke siklus Krebs.

Fungsi Siklus Krebs

Sebagai jalur metabolisme, siklus kreb memainkan peran penting dalam ketersediaan ATP yang dibutuhkan oleh jaringan. Berikut adalah fungsi dari loop kreb, termasuk:


  • Sebagai cara terakhir oksidasi karbohidrat, protein dan lipid, yang akan dimetabolisme di Asetyl Coenzyme-A.
  • Menyebabkan sebagian besar CO2 dengan oksidasi glukosa;
  • Menghasilkan sejumlah koenzim yang berkurang yang mendorong rantai pernafasan untuk menghasilkan ATP (adenosine triphosphate)
  • Sejumlah bahan untuk sintesis protein dan asam nukleat;
  • Mengonversi kelebihan jumlah energi dan zat untuk digunakan dalam sintesis asam lemak sebelum terbentuknya pemicu untuk menyimpan lemak
  • Bertindak sebagai kontrol langsung atau tidak langsung dari sistem enzim melalui komponen siklus.


Proses dan tThapan Siklus Krebs

Siklus krebs adalah tahap kedua setelah glikolisis respirasi seluler, siklus ini terjadi di dalam mitokondria, sedangkan glikolisis terjadi di sitoplasma. Asam piruvat, yang diperoleh dari proses glikosilasi, memasuki mitokondria terlebih dahulu melalui proses dekarboksilasi oksidatif, sehingga proses siklus creba dapat terjadi.

Pada tahap dekarboksilasi oksidatif, asam piruvat diubah menjadi asetil-koenzim-A. Proses perubahan ini dihubungkan oleh enzim piruvat dehidrogenase, yang hadir dalam mitokondria sel eukariotik.

Berikut adalah tahap konversi asam piruvat menjadi asetil-Co-A atau disebut dekarboksilasi oksidatif:

- Pelepasan gugus karbonil (-COO) dari asam piruvat menjadi CO2;

Dua atom karbon yang tersisa (Ch3COO-) piruvat akan memindahkan elektron berlebih ke NAD +, sehingga NADH terbentuk, dan kedua molekul tersebut akan menjadi asetat.
Sebagai tambahan, koenzim-A (Co-A) akan menempel pada prekursor asetat untuk menghasilkan asetil koenzim-A (asetil-Co-A). Acetyl Ko-A adalah bahan baku dalam siklus pengintaian yang terjadi di mitokondria untuk menghasilkan ATP, NADH, FADH2, dan CO2.

Ada 8 tahapan siklus creping, diantaranya:

Tahap I: sitrat sintase
Proses yang terjadi pada tahap ini disebut hidrolisis. Pada tahap ini, ada kombinasi molekul Asetil Ko-A dengan oksaloasetat untuk membentuk asam sitrat dengan enzim asam sitrat sintase.

Tahap II: isomerase sitrat
Pada tahap ini, asam sitrat yang dihasilkan diubah menjadi isocytes dengan enzim enzim acotinase yang mengandung Fe2 +.

Tahap III: dehidrogenase dehidrasi
Pada tahap ini, proses dekarboksilasi atau permutasi pertama terjadi. Icitrate, terbentuk pada tahap sebelumnya, dioksidasi menjadi enzim yang terkait dengan oksalosuksinat, dengan menggunakan enzim isotopic dehydrogenase. Pada tahap ini, sitrat juga diubah menjadi a-ketoglutarat oleh enzim isotop dehidrogenase dan dengan bantuan NADH.

Tahap IV: a-ketoglutarat kompleks dehidrogenase
Pada tahap ini, a-ketoglutarat diubah menjadi suksinil Ko-A oleh enzim kompleks α-ketoglutarat dehidrogenase.

Tahap V: tykonase suksinat
Pada tahap ini, munculnya konversi suksinil Ko-A menjadi suksinat. Pada tahap ini, proses konversi atau konversi tidak hanya membantu enzim, tetapi juga membutuhkan Mg2 + dan PDB dengan Pi (fosfat) untuk membentuk GTP. GTP inilah yang akan diubah sebagai ATP.

Tahap VI: suksinat dehidrogenase
Suksinat yang diperoleh pada ini adalah dehidipenase untuk fumarat dengan menggunakan enzim amber dehidrogenase.

Tahap VII: Hidrasi
Pada tahap ini, proses hidrasi terjadi, yaitu proses penambahan atom hidrogen ke ikatan rangkap karbon (C = C) yang ada pada fumarat untuk menghasilkan malat.

Tahap VIII: Regenerasi oksaloasetat
Pada tahap ini, malat diubah oleh enzim malat dehidrogenase untuk membentuk oksaloasetat. Oxaloacetate ini berperan dalam menangkap asetil-CoA, sehingga proses siklus creba bisa terjadi lagi.

Untuk memenuhi kebutuhan energi, siklus krim harus bertahan sebanyak dua kali. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa reaksi oksidasi molekul glukosa pada saat siklus siklus hanya 2 molekul asetil-Co-A.

Hasil siklus Krebs


  • Dalam siklus sepeda satu kali, 12 ATP dihitung
  • 1 molekul GTP, yang harus langsung diperoleh di ATP;
  • 3 molekul NADH yang akan teroksidasi dengan transfer elektron menghasilkan 3 ATP per molekul;
  • 1 molekul FADH, bergantung pada oksidasi melalui transfer elektron, menghasilkan 2 ATP per molekul;
  • 1, molekul CO2 dilepaskan.


Jadi, selama dua siklus, Cref akan menghasilkan energi sebanyak 24 ATP dan 2 molekul CO2.

Robot Untuk Auto Like Facebook 100% Work

Pengertian Siklus Krebs, Fungsi, Proses Tahapan dan Hasilnya | Siswa Master | 5

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

Posting Komentar

Ayo budayakan komentar setelah membaca artikel ! (Jangan SPAM ya)