Hakikat Hak Asasi Manusia (HAM), Sejarah, dan Jenis-Jenisnya

11.29

Salam kepada semua teman, kali ini Administrator akan memberikan materi yang berjudul "Sejarah dan Jenis Hak Asasi Manusia". Silakan lihat bahannya dengan baik.

A. Sifat Hak Asasi Manusia (HAM)

Setiap orang dikaruniai Allah dengan hak-hak dasar, yang disebut hak asasi manusia. Dalam bahasa Inggris, hak asasi manusia disebut hak asasi manusia, dalam hak asasi manusia Prancis disebut droit de I'homme, dan di Belanda, hak asasi manusia disebut mensen rechsen. Hak asasi manusia adalah hak dasar yang dimiliki setiap orang sejak lahir sebagai pemberian dari Tuhan Yang Maha Esa. Misalnya, kebebasan untuk menerima agama, hak untuk hidup, kebebasan berekspresi, hak memiliki sesuatu dan hak atas persamaan di bidang hukum dan pemerintahan.

Menurut Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999, hak asasi manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada sifat dan eksistensi manusia sebagai mahluk Allah Yang Maha Esa, dan merupakan anugerah yang harus dihormati, didukung dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintahan dan semua orang, demi kehormatan dan perlindungan manusia. martabat dan prestise.

Menurut Surat Keputusan MPR No. XVII / MPR 1998, hak asasi manusia adalah hak dasar yang melekat pada manusia alam dan alam sebagai pemberian Tuhan Yang Maha Esa dan berfungsi untuk menjamin kelangsungan hidup, kemandirian, pengembangan manusia dan masyarakat, yang tidak boleh diabaikan, dirampas atau diganggu oleh siapapun.

B. Sejarah Hak Asasi Manusia (HAM)

Pentingnya hak asasi manusia diwujudkan hanya bila tindakan sewenang-wenang terjadi terutama oleh raja atau penguasa. Upaya dalam berpikir dan melawan hak asasi manusia dimulai dengan lahirnya Undang-Undang Hukum Raja Hammurabi. Kode Hukum dirancang untuk memerangi sombong dan marah. Selain itu, kode hukum dirancang untuk menjamin keadilan bagi masyarakat.

Di Yunani Kuno, Plato (428-348 SM) menyatakan kepada pemegang polisnya bahwa kesejahteraan bersama akan tercapai jika setiap warga negara memenuhi hak dan kewajibannya sendiri. Juga, Aristoteles (384-322 SM) sering memberi nasehat kepada para pengikutnya.

Sarannya adalah bahwa negara yang baik adalah negara yang sering merayakan kepentingan dan kesejahteraan banyak orang. Di masyarakat Timur, seperti di masyarakat Jawa kuno, istilah "Pepe Kanan" adalah hak penduduk yang diakui dan dihormati oleh pemerintah daerah, misalnya ungkapan pendapat, meskipun hak ini bertentangan dengan kehendak penguasa.

Dalam peristiwa selanjutnya, perjuangan untuk hak asasi manusia bisa dilihat di Inggris. Perjuangan untuk hak asasi manusia di Inggris dipimpin oleh bangsawan yang memaksa raja untuk memberikan Magna Chart Liberatum pada 1215, Habeas Corpus Act pada tahun 1679 dan Bill of Rights di tahun 1689.

1. Piagam Besar (Piagam Besar)

Magna Charta berisi larangan penahanan sewenang-wenang, hukuman dan perampasan sewenang-wenang. Piagam tersebut dikeluarkan pada tanggal 15 Juni 1215. Dokumen ini merupakan piagam pertama di Eropa, yang mengakui hak kemerdekaan.

2. Undang-Undang Habeas Corpus

Habeas Corpus Act adalah dokumen tentang adanya hukum historis yang menyatakan bahwa seorang tahanan harus dipresentasikan dalam tiga hari kepada hakim dan harus diberi tahu tentang tuduhan penangkapannya. Pernyataan ini merupakan dasar dari asas hukum bahwa orang harus dijaga hanya atas perintah hakim.

3. Bill of Rights

Bill of Rights menyatakan bahwa Raja William harus mengakui hak-hak parlementer sehingga Inggris menjadi negara pertama di dunia yang memiliki konstitusi dalam pengertian modern. Bill of Rights diterbitkan pada tahun 1689. Piagam tersebut berisi pengakuan atas hak petisi, kebebasan berbicara dan ungkapan pendapat untuk parlemen, serta pemilihan parlemen secara bebas. Perkembangan hak asasi manusia di Inggris sangat dipengaruhi oleh gagasan John Locke (1632-1704), yang mengklaim bahwa semua orang diciptakan setara dan memiliki hak alamiah yang tidak dapat dicabut, termasuk hak untuk hidup, hak atas kebebasan, hak milik hukum dan hak untuk mencari kebahagiaan.

4. Deklarasi Kemerdekaan

Pemikiran John Locke juga mempengaruhi koloni Inggris di Amerika dan Prancis. Hal ini terbukti dari isi Deklarasi Kemerdekaan (Declaration of Independence).

Deklarasi Kemerdekaan yang dikeluarkan oleh tiga belas negara bagian Amerika pada bulan Juli 1776 menyatakan: "Kami percaya bahwa kebenaran ini, tentu saja, diciptakan sama untuk semua orang, bahwa mereka dianugerahi sebuah pertobatan dengan hak-hak tertentu yang tidak dapat dibatalkan, di antaranya hak untuk hidup, kebebasan, dan keinginan untunglah. "

Konstitusi Amerika Serikat pada tahun 1789 bertepatan dengan amandemen yang diajukan olehnya, menentukan hak-hak ini secara lebih rinci. Dia menyebutkan kebebasan berbicara dan kebebasan pers, hak orang-orang untuk keselamatannya, rumahnya, surat-suratnya dan propertinya dan hubungannya dengan pencarian dan kejang yang tidak sebanding dengan alasan, hak terdakwa untuk segera dan terbuka terhadap juri negara yang tidak memihak dan hak atas kebebasan beragama.

Usulan abad kesembilan belas membuat perbengkelan perbudakan dan menyatakan bahwa hak warga negara Amerika untuk memilih tidak akan ditolak atau dikurangi oleh Amerika Serikat atau negara lain berdasarkan ras, warna atau perbudakan masa lalu.

5. Deklarasi Des Droit de I'Homme et Du Citoyen

Di Prancis pada tahun 1789, Majelis Konstituante dengan hati-hati mengikuti contoh Inggris dan Amerika dengan pernyataan tentang hak asasi manusia dan kewarganegaraan (Deklarasi Hak Asasi Manusia, dll.). Pernyataan tersebut mengatakan bahwa "orang dilahirkan bebas dengan hak yang sama dan tetap bebas dengan hak yang sama", dan sebenarnya tujuan semua aliansi politik adalah untuk melestarikan hak asasi manusia yang tidak dapat dicabut. Kemerdekaan dalam pernyataan Prancis didefinisikan sebagai "bebas melakukan segala sesuatu yang tidak melanggar kebebasan orang lain".

Dalam pernyataan Prancis, ini dibedakan dengan hak yang dimiliki orang sebagai orang yang mereka berkontribusi pada masyarakat, dan hak yang dimiliki orang sebagai warga masyarakat dan negara. Hak-hak ini adalah hak atas kebebasan, hak kepemilikan, hak atas keamanan, hak untuk menolak penindasan. Sebagai warga negara, orang memiliki hak untuk berpartisipasi dalam legislasi.

Dengan demikian, perkembangan hak asasi manusia di abad XVII dan XVIII sangat bergantung pada pemikiran hak asasi manusia John Locke.

Perkembangan abad kesembilan belas ditandai oleh perjuangan kaum borjuis liberal untuk pengembangan negara konstitusional dan pengakuan hak asasi manusia terhadap pemerintah feodal dan absolut. Kemudian, perlawanan feodal berkembang untuk memperjuangkan hak mereka sebagai pekerja di bawah sosialisme, yang kemudian menghasilkan hak sosial.

Pada abad ke-20 perjuangan untuk hak asasi manusia, skala perluasannya terbatas tidak hanya oleh hak politik, tetapi juga oleh hak-hak lain yang diajukan oleh Presiden AS Franklin Roosevelt pada awal Perang Dunia II ketika dia menghadapi pengeboman Nazi Jerman terhadap hak asasi manusia. Hak-hak ini disebut "Empat Kebebasan" (empat kebebasan), yaitu:
Kebebasan berbicara dan kebebasan berbicara.

  • Kebebasan beragama.
  • Bebas dari rasa takut.
  • Bebas dari keinginan.

6. Deklarasi Hak Asasi Manusia

Dalam perkembangan selanjutnya, Komisi Hak Asasi Manusia, yang didirikan pada tahun 1946 oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, pada tahun 1948 merumuskan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (UDHR). Persetujuan dari negara-negara untuk penciptaan UDHR, termasuk dengan latar belakang kecenderungan kehidupan manusia, yang diwarnai oleh konflik, polarisasi, dominasi, perang, pembunuhan, genosida, teror yang didasarkan pada agama, ras, ideologi, ekonomi dan politik. Penyusunan UDHR, yang diadopsi oleh Majelis Umum PBB pada tanggal 10 Desember 1948, adalah tugas pertama, dan tugas terpenting yang dipercayakan kepada PBB oleh Winston Churchill disebut "penobatan hak asasi manusia". Ahli hukum konstitusional Belanda, Kranenberg mencatat bahwa selama proklamasi Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia.

Deklarasi yang berbicara adalah hati nurani dunia. Arti deklarasi tersebut adalah pengakuan martabat manusia. Ini adalah tujuan keseluruhan dari deklarasi tersebut. Perlu dikembangkan teknik untuk menerjemahkan tujuan ini menjadi kenyataan. UDHR tidak hanya berisi hak asasi manusia, yang memimpin liberalisme dan sosialisme, tetapi juga mencerminkan pengalaman penindasan oleh rezim fasis dan nasionalis-sosialis pada abad ke-20.

C. Jenis Jenis Hak Asasi Manusia (HAM)

Hak asasi manusia dapat dikelompokkan menjadi beberapa jenis, seperti hak pribadi, hak politik, hak sosial, hak asasi manusia untuk menangani keputusan pengadilan dan hak-hak perlindungan atau prosedural, hak ekonomi atau hak kepemilikan dan hak untuk itu dan pemerintah.

  • Hak pribadi atau hak pribadi, yaitu hak yang dimiliki seseorang. Termasuk hak kebebasan berekspresi, kebebasan beragama, kebebasan bergerak, dll.
  • Hak politik atau hak politik, yaitu hak untuk berpartisipasi dalam pemerintahan melalui pemilihan dan pemilihan, pemilihan partai politik, petisi, dll.
  • Hak sosial dan budaya atau hak sosial dan budaya, yaitu hak memilih pendidikan dan mengembangkan budaya yang disukainya.
  • Hak untuk mengajukan banding dengan keputusan pengadilan dan hak perlindungan atau prosedural, misalnya, dalam kasus penangkapan, penelusuran, uji coba, dll.
  • Hak ekonomi atau hak kepemilikan, yaitu hak untuk memiliki sesuatu, membeli sesuatu, menjual barangnya, menyimpulkan sebuah kesepakatan, dll. D.
  • Hak untuk perlakuan yang sama di bidang hukum dan pemerintahan. Hak ini disebut hak atas kualitas hukum.

Aplikasi Untuk Download Video Dari Facebook

Hakikat Hak Asasi Manusia (HAM), Sejarah, dan Jenis-Jenisnya | Siswa Master | 5

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

Posting Komentar

Ayo budayakan komentar setelah membaca artikel ! (Jangan SPAM ya)