10 Perubahan Masyarkat Indonesia Pada Masa Penjajahan Barat

10.33
Seperti yang kita ketahui, sejak Portugis memasuki Malaka dan tanah Maluku, sejak saat itu bangsa Barat dan pada gilirannya telah menahan pengaruh mereka dengan menjajah bangsa Indonesia.


Negara-negara Barat, yang menjajah nusantara, adalah:


Portugis

Penyerbu Barat ini berada di bawah kendali Alfonso d'Albuquerque dan berhasil menguasai Malaka pada tahun 1511. Kemudian Francisco Serrao pada tahun 1512 bisa sampai ke Pulau Heath (utara Ambon).
Pada tahun 1522, Portugis membuat aliansi dengan Ternat. Belakangan mereka bertarung, karena Portugis membuat seorang pengkristenan di Ternate.
Akibatnya, pada tahun 1575, Portugis diusir dari Ternate, dan kemudian pindah ke Tidor dan membangun sebuah benteng di sana pada tahun 1578. Kemudian mereka mengambil dan merebut kekuasaan di Timor Lorosa'e.

Spanyol

Pada tahun 1521, Yuan Sebastian del Cano dengan dua kapal ekspedisi tiba di Maluku. Di Maluku, ia membuat aliansi dengan Kerajaan Tidore, untuk berurusan dengan Portugis, yang sudah ada di Maluku dan membuat perjanjian dengan Kerajaan Ternate.

Kemudian terjadi konflik dan pertempuran antara Portugis dan Spanyol. Konflik berakhir setelah Paus melakukan intervensi (pemimpin tertinggi umat Kristen) dan membawa mereka ke meja perundingan.

Dengan demikian, kesepakatan antara Zaragoza (Tordesillas) didirikan antara Spanyol dan Portugal.

Isi kesepakatan tersebut adalah Maluku, dikuasai oleh Portugis, dan Filipina dikendalikan oleh Spanyol. Kemudian ekspedisi Spanyol pergi ke Filipina. tapi sebelum mereka pulang ke rumah dan tiba di negara itu pada tahun 1522.

Belanda

Belanda adalah negara barat terpanjang di Indonesia. Pertama mereka mendarat di Banten pada tahun 1596 di bawah komando Cornelis de Hottman. Tapi segera setelah mereka segera diusir oleh masyarakat Banten karena kesombongan mereka.

Pada tahun 1598, Belanda kembali ke nusantara, kali ini di bawah kepemimpinan Jacob van Sheck. Mereka disambut oleh orang-orang dari Banten, karena mereka pintar, wajah imut, apalagi saat itu Banten memusuhi Portugis.

Sejak saat itu, Belanda telah berpengaruh dan berkuasa di nusantara sebelum kedatangan Jepang pada tahun 1942. Dan dia kembali setelah merdeka di Boncenk Nikkoi. Petualangan mereka berakhir pada 1949.


Prancis

Negara barat, yang tidak langsung menjajah Indonesia atau nusantara. (Maaf, itu bukan pada waktu itu tidak ada satu Indonesia itu kerajaan kecil, yang kadang-kadang saling bermusuhan dan akan penjajah Belanda Timur Belanda Negara INDISCO).

Perancis menjajah Nusantara melalui tangan Belanda, setelah Napoleon Bonapartment menaklukkan dan menguasai kerajaan Belanda pada 1797. Bahkan raja Belanda saat itu Willem V tidak ambil dan meminta perlindungan di Inggris.

Dengan orang Prancis Belanda, automotis, semua koloni juga termasuk dalam Napoleon Bonaparte.

Lalu Louis Napoleon. adik menguasai Belanda dan Hindia Belanda, dan perwakilannya di India diangkat Germanom Villemom Daendellom sebagai Gubernur Jenderal pada tahun 1808 dan General Janssen pada tahun 1811. Keduanya adalah orang Belanda, yang benar-benar berada di bawah Panchi.

Inggris

3 Agustus 1811 di Batavia muncul angkatan laut Inggris di bawah pimpinan Lord Minto. Maka mulailah perang antara Inggris dan Hindia Belanda di bawah pimpinan Jenderal Janssen.
Karena Jenderal Janssen tidak kompeten dan lemah, Inggris dengan mudah menang. Jenderal Janssen menyerah di Tuntang (Salatiga) pada tanggal 17 September 1811).

Kemudian, Lord Minto, mengelola perusahaan India EIC (East India Company), meminta Thomas Stamford Raffles menjadi penguasa baru dari mantan negara bagian India.

Pada tahun 1814, Perancis kalah koalisi perang (kombinasi dari Austria, Prusia, Inggris, Spanyol, Sardinia, dan Belanda). Kemenangan ini dioperasikan oleh Belanda dan kemudian menandatangani Perjanjian London (London Convention), yang memutuskan bahwa Belanda akan kembali ke koloni, yang telah diambil oleh Perancis.

Pasokan Hindia Belanda dilakukan dari Inggris ke Belanda pada tanggal 19 Agustus 1816 di Batavia. Jadi resmi juga nusantara kembali ke koloni Belanda. Dan Inggris kembali ke India dan koloni lainnya.

Ini negara-negara barat, dengan karakter asli mereka dan perilaku, seperti rendah dan sejauh akhir itu dan segala sesuatu yang lain, bisa mengubah pemikiran, sikap dan karakter penduduk pribumi, yang mereka kontrol.

Penjajahan terpanjang dan koloni paling luas di Indonesia adalah Belanda. Tentu saja, sebagai penguasa terpanjang,

Ini Empire Julian Empire, perubahan yang paling kuat yang, pada gilirannya, akan mempengaruhi masa depan bangsa Indonesia di masa depan, bahkan setelah negara itu merdeka.

kolonialisme Belanda mampu menguasai hampir semua esensi dari masyarakat adat, mulai dari sosial, ekonomi, politik, hukum dan budaya.

Bahkan Nusantara - adalah salah satu bagian dari Kerajaan Belanda, yang disebut Hindia Belanda, dimulai dengan masa pemerintahan VOC untuk menjadi pemerintah Hindia Belanda.

Sekarang mari kita cari tahu apa perubahan yang terjadi pada masa penjajahan, terutama yang terjadi pada masa pemerintahan Hindia Belanda :

1. Perluasan lahan

Tanah di Indonesia, yang pada dasarnya sangat subur, merupakan lahan yang sangat cocok dan berguna bagi pengembangan pertanian dan perkebunan. Bangsa ini telah mengembangkan teknologi pertanian sejak masa pra-kolonial dan diwariskan dari generasi ke generasi.

Pada masa penjajahan ada perubahan signifikan dalam penggunaan lahan untuk perkebunan. Ini sesuai dengan perkembangan ekonomi dunia.

Belanda beroperasi di koloni Belanda di Hindia Timur sebagai produsen bahan baku industri di dalam negeri atau digunakan sebagai barang ekspor di pasar Eropa.

Barang ekspor yang paling dibutuhkan untuk industri Belanda dan Eropa adalah karet, tebu, tembakau, timah, tembaga, minyak, dll.

Karena minimnya modal untuk mengolahnya, pemerintah Hindia Belanda membuka kebijakan pintu.

Ini berarti bahwa Belanda memberikan kesempatan terbesar bagi pengusaha swasta asing untuk berinvestasi di seluruh Belanda Belanda (nama kolonial Indonesia).

Dimulai dengan kebijakan pintu terbuka ini, kemudian muncul perusahaan perkebunan, pertambangan, industri, transportasi darat dan perkapalan, yang kesemuanya dibudidayakan oleh pengusaha Belanda dan larangan Barat lainnya.

2. Distribusi penduduk dan urbanisasi

Selama tahun 1900, pemerintah Hindia Belanda mengambil pemukiman kembali dari sebuah pulau berpenduduk padat (terutama pulau Jawa) ke daerah yang jarang penduduknya di luar Jawa.

Sebenarnya, transisi ini digunakan untuk menyebarkan tenaga kerja berbiaya rendah, terutama dari Jawa, ke daerah-daerah di mana perkebunan dikelola di perkebunan Belanda, di Sumatera dan Kalimantan.

Pada kejadian selanjutnya, setelah munculnya berbagai industri dan tersedianya berbagai fasilitas di daerah perkotaan, hal ini sendiri merupakan hobi dan insentif bagi masyarakat yang jauh dari pusat industri atau fasilitas untuk bergerak dan menetap di kota. Lalu apa yang terjadi adalah apa yang kita sebut urbanisasi.

3. Pengenalan tanaman baru

Mulai tahun 1700-an, Belanda mewakili populasi berbagai jenis tanaman yang layak diekspor, seperti kopi, teh, kina, tembakau dan nila. Bahkan kopi tahun 1800an menggantikan nasi dalam perdagangan di Asia Tenggara.

Pengenalan tanaman ekspor dan teknologinya sangat bermanfaat bagi pengembangan pertanian dan perkebunan di Indonesia.

4. Pembukaan tambang

Pada akhir abad ke-19 dan pada awal abad ke-20, Belanda mulai membersihkan bumi pencarian dan ekstraksi mineral. Produksi adalah ekstraksi minyak, batu bara dan logam.

5. Transportasi dan komunikasi

Untuk memudahkan mobilitas antara barang dan orang-orang yang akan memainkan peran penting dalam kegiatan ekonomi dan industri Belanda, termasuk pertahanan dan keamanan, jalan-jalan Belanda, perkeretaapian (di pulau Jawa dan Sumatra), pelabuhan, dermaga dan jaringan.

6. Pengembangan kegiatan ekonomi


Pada masa penjajahan ada eksploitasi ekonomi yang sangat besar dari Belanda, baik sumber daya manusia dan sumber daya alam Indonesia.

Eksploitasi ekonomi orang-orang yang sangat menyedihkan dilakukan semata-mata demi kemakmuran rakyatnya, terlepas dari kemakmuran masyarakat terjajah.

Bentuk eksploitasi yang dilakukan oleh penjahat Belanda ini, yang dikenakan pada bangsa ini, adalah ini:
  • Monopoli perdagangan
  • Pengiriman tanaman ke manusia di VOC
  • Sistem pajak tanah
  • Sistem Tanah Khusus
  • Sistem budidaya secara paksa
  • Sistem regulasi tanah

dan banyak peraturan lainnya yang hanya meningkatkan penderitaan dan penderitaan rakyat Indonesia.

Pada periode aktivitas ekonomi pasca-terbuka dan politik, yang dilakukan oleh orang asing swasta kolonial dan asing, hal itu meningkat.

Sektor produksi, distribusi dan konsumsi, serta ekspor dan impor meningkat. Kualitas barang yang dikonsumsi masyarakat juga meningkat. Ini menunjukkan bahwa ekonomi mengarah pada "kemakmuran."

Siapa kemakmuran Saat itu, orang-orang di nusantara sebenarnya masih terjajah dan sangat menderita. Kemakmuran dan kemakmuran hanya untuk orang-orang Belanda baik di Hindia Belanda maupun di dalam negeri, dan juga menikmati Crococrocus, baik asli (asli) maupun asing.

7. Mengenal uang


Kedatangan penjajah Barat, memaksa orang untuk mulai mengenali uang sebagai alat tukar atau sebagai alat pembayaran, menggantikan cara barter dan bantuan timbal balik yang digunakan masyarakat dalam kegiatan sehari-hari.

8. Perubahan dalam Pendidikan


Pemerintah kolonial Belanda untuk pertama kalinya pada tahun 1848 memperkenalkan sistem pendidikan Barat dengan sistem klasik, berbagai jenis sekolah (sekolah negeri dan sekolah profesional) dan pendidikan multi level (sekolah dasar, menengah dan tinggi).

Kebijakan pemerintah kolonial Belanda untuk menciptakan sekolah Bumiputra ditujukan untuk memproduksi administrator Belanda yang berkualitas, murah dan berpendidikan.

Atas nama kolonialisme dan imperialisme, pemerintah kolonial secara sadar menerapkan prinsip dualisme dalam mewujudkan pendidikan di nusantara.

Dualisme adalah dua kondisi yang saling bertentangan satu sama lain. Misalnya, ada diskriminasi dalam pendidikan, sekolah khusus untuk Eropa dan sekolah khusus untuk masyarakat adat.

Namun kemungkinan pendidikan bagi masyarakat adat merupakan angin segar bagi masyarakat Indonesia untuk mewujudkan cita-cita besar mereka. Mulailah menciptakan kelompok elit dan intelektual bangsa, dan ini merupakan fondasi penting bagi kesadaran nasional dan kebangkitan di Indonesia.

9. Perubahan dalam aspek politik

Sejak kedatangan dan kolonisasi Barat sampai ke nusantara, sejak saat itu telah terjadi perubahan politik. Memiliki beragam senjata modern dan arung jeram, yang mereka terapkan, koloni dapat melemahkan kekuatan raja, warga, bupati dan sebagainya.

Bahkan strata sosial untuk raja dan priyayi lebih rendah daripada orang Cina dan orang Arab yang tinggal di Indonesia.

Kebijakan yang digunakan oleh Belanda antara lain:

Belanda dipaksa untuk menandatangani Korte Vöckläring (dewan pendek) di daerah yang ditaklukkan.

Selain itu, pemerintah kolonial memberlakukan sistem model pemerintahan yang tidak langsung (peraturan tidak langsung), yang menggunakan penguasa adat (bupathes) untuk mengeksploitasi orang dan sumber daya alam.

10. Perubahan budaya

Perubahan ini terjadi karena penetrasi budaya masyarakat Barat pada masa penjajahan.


Penetrasi budaya adalah usaha untuk menggeser citra budaya masyarakat adat terhadap model budaya Barat, sehingga masyarakat terjajah meniru pola perilaku bangsa kolonial yang berbeda dan menjauhkan diri dari budaya bangsa mereka.

Perubahan budaya selama kolonialisme dan imperialisme Barat di Indonesia meliputi pembangunan seni, tari, kode pakaian, agama, adat istiadat, bahasa, pendidikan dan teknologi.

Download Vidmate Aplikasi Untuk Download Film , Music, Anime, Game, Apps, Terlangkap

Artikel Lainnya

Previous
Next Post »
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

Posting Komentar

Ayo budayakan komentar setelah membaca artikel ! (Jangan SPAM ya)