Siswa Master

Berbagi Mata Pelajaran Sekolah, Tips Belajar dan Info Menarik Lainnya | Lengkap dan Terpercaya

20 Maret 2016

Contoh Naskah Drama/Teater untuk 18 Orang Pemain

Contoh Naskah Drama Teater untuk 18 Orang Pemain - Contoh naskah ini sebenarnya dapat digunakan untuk lebih atau kurang dari 18 pemain. Bisa saja untuk 13, 14, 15, 16 atau 17. Sobat bisa memodifikasi sesuai jumlah pemain yang dibutuhkan karena ada pemain yang kurang begitu penting.


Contoh Naskah Drama/Teater untuk 18 Orang Pemain
Judul : "Gak Taken Padahal"
Pencipta Karya : Reza Budhi Eriawan
Genre : Komedi dan Percintaan  
Tema : Muda Mudi
Keterangan Latar Tempat : Taman
Bahasa : Bahasa Indonesia dan Bahasa Jawa Banyumasan
Oleh : Siswa/Siswi XI TKJ SMK Negeri 1 Banyumas
    Pemain :
    1. Ricky Rivaldy                  :  Petugas Kebersihan 
    2. Aris Stianto                     :  Petugas Keamanan (Hansip) 
    3. Afri Nur Astuti                :  Anak Alay
    4. Firdha Nissa Islamimah   :  Anak Alay
    5. Diah Julia Widhi A.         :  Anak Alay
    6. Trismiati                          :  Anak Alay
    7. Anggres Okta Winda P.   :  Pengunjung Taman 
    8. Lintang Trianingsih           :  Pengunjung Taman
    9. Asrur Rifa                       :  Pengunjung Taman (Pacar Nindi)
    10. Nindia Suryaningsih         :  Pengunjung Taman (Pacar Asrur)
    11. Apriyati Nurindah W.      :  Ibu Dokter
    12. Habibullah Al Faruq        :  Pengamen
    13. Yeni Oktaviani                 :  Pengamen
    14. Fajar Pratama                  :  Pengamen
    15. Estri Amalia Romadhani   :  Penjual Es
    16. Naurul Mutia Fadhila       :  Penjual Kacang
    17. Annisa Eva Ayuning T.     :  Pengemis 
    18. Zafira Natazha Febiati      :  Ibu Diah 

      " SARAPAN ITU SEHAT "


      Sinopsis :

      Anggres adalah anak laki-laki yang menyukai Lintang. Suatu hari di sebuah taman, anggres ingin mengungkapkan perasaan kepadanya, namun situasi dan kondisi membuat ia gagal mengungkapkan perasaannya. Situasi dan kondisi pun semakin memburuk akibat ada salah satu pengunjung taman yang pingsan seketika. Suasana taman pun menjadi tidak karuan. Pada akhirnya Anggres tidak jadi mengungkapkan apa isi hatinya kepada Lintang.

      Cuplikan :

      Petugas Kebersihan : Hey Sedulur......... Kaya kie nasib dadi tukang bersih-bersih. Esuk-esuk nyapu, awan nyapu, wengi-wengi nyapu. Maklumlah Duren (Duda Keren). Ya apa-apane dewek.. 

      (Ibu Dokter masuk)

      Petugas Kebersihan : Eh bu dokter ami  yang cantik, mau kemana bu ? (menghampiri Bu Dokter Ami)

      Dokter : Ini mau ke Puskesmas Pak Aldi, hari ini jadwalku di sana.

      Petugas Kebersihan : Kok jalan kaki bu ? Sendirian lagi.

      Dokter : Iya tadi naik taksi sampai depan pak. Mobilnya lagi di bengkel.

      Petugas Kebersihan : Apa mau tek anter bu ?

      Dokter : Enggak usah pak, terimakasih. Lagian tinggal 20 meter lagi nyampai. 
       
      Petugas Kebersihan : Bu Ami sudah sarapan ?

      Dokter : Sudah dong pak, sarapan kan penting agar badan sehat dan tidak mudah sakit. Ya udah saya duluan ya pak.... (langsung pergi meninggalkan pak aldy)

      (Petugas Kebersihan Masuk) 

      Petugas Kebersihan : Jaaannn... rasane adem nek esuk-esuk wis ketemu sing bening-bening kaya Dokter Ami, kapan ya aku bisa jalan bareng kambi Dokter Ami ?

      Hansip : (Tiba-tiba datang) Esuk esuk bukane kerja malah ngayal bae koe di.... di. Mbok ya sadar diri, koe sapa bu ami sapa?

      Petugas Kebersihan : Aku ya sadar diri Pak Aris, aku duda, bu dokter Ami janda, kan cocok. Ngomong bae rika kepengin.

      Hansip    : Bukane kaya kuwe di, kowe kuwe mung petugas kebersihan , lah bu Ami kan dokter. Mbok ya ngaca.....

      Petugas Kebersihan :  Aku ya selalu ngaca, aku ganteng, gagah. Ora kaya rika, wis gendut, elek maning. Hahahaha...

      Hansip    : Wislah aku arep keliling bae. Suwe-suwe aku bisa setres ngladeni bocah edan kaya koe.
      ( langsung pergi)

      Petugas Kebersihan        : yawis nganah, nyepeti mata bae.

      (Rifa dan Nindi datang ke taman)

      Rifa    : nin, nindi kita duduk disana aja ya ? Kayaknya tempatnya enak (menunjuk bangku)

      Nindi    : (jalan menuju tempat duduk) sini aja si yang?

      Rifa    : yaa kan aku udah nunjuk tempat itu yang (kesel)

      Nindi    : Hehehe.. udah sini cepet Rifa sayaaaang. Apa ngga cape berdiri terus?

      Rifa    : (jalan mendekat kemudian duduk) 

      Nindi    : eh eh yang liat tuh tukang sapu itu. Kamu besok jangan kaya dia ya.

      Rifa    : ya engga mau lah yang. Aku penginnya jadi pengusaha kaya dong, biar punya pacar banyak.

      Nindi    : oh jadi gitu!!! (nada tinggi)

      Rifa    : becanda lah yang. Aku kan Cuma sayang sama kamu.

      Nindi    : eh yang kasihan juga ya nasib tukang sapu itu. Udah jelek, item, kerjannya kaya gitu lagi…

      Petugas Kebersihan        : (bersih bersihnya mendekati Rifa dan Nindi)

      (Anggres dan Lintang masuk lalu duduk)

      Anggres    : Lintang, Kamu tau ngga kenapa pelangi dan bulan ngga bisa dilihat bareng?

      Lintang    : ya kan pelangi adanya di siang hari dan bulan adanya di malam hari, gimana si kamu?

      Anggres    : tapi aku bisa liat pelangi di malam hari loh.

      Lintang    : ya ngga mungkin lah!. (nada tinggi)

      Anggres    : ya mungkin aja, kan pelanginya ada di mata kamu.

      Lintang    : ah kamu bisa aja.

      Petugas Kebersihan        : (ikutan nimbrung percakapannya anggres dan lintang) Kenapa wanita itu suka cokelat ?

      Lintang    : kenapa?

      Petugas Kebersihan       : karena.. cokelat itu manis, kaya saya. Ah sudahlah aku mau bersih bersih ditempat           lain aja. (langsung pergi)

      Rifa    : yang keliling taman aja yuk?

      Nindi    : ayuk

      Penjual Kacang   : (masuk) kacang kacang.. mba beli kacangnya mba? Mas beli kacangnya mas?

      Anggres    : (sambil jalan mendekati kemudian duduk) kacangnya berapaan bu?

      Penjual Kacang      : dua ribuan mas. Mau beli berapa?

      Anggres    : beli dua aja bu.

      Lintang     : ih nggres, masa makan kacang si?

      Anggres     : daripada makan ati

      Hansip     : (masuk) jaan enak nek kerja kaya kie terus. Ayem, tentrem, damai, sejahtera. Haha.. eh bu Naurul ? sudah lama bu?

      Penjual Kacang  : barusan pak hansip. Mau kacang?

      Hansip    : ya boleh bu, satu aja ya? Larisan kan bu?

      Penjual Kacang     : ya kaya gini lah pak, kadang laris kadang engga. Namanya juga usaha, ya ada pasang surutnya pak.

      Penjual Es    : es, es, es….

      Hansip    : mba estri… mau es nya satu.

      Penjual Es     : ini pak. Bu naurul mau es apa engga?

      Penjual Kacang       : engga mba, aku udah bawa air minum sendiri. (sambil mengeluarkan air minum           dari rinjing)

      Lintang    : nggres, masa cuma makan kacang si? Beli es nya juga dong..

      Anggres    : sebentar.. mba aku es nya dua ya.

      Penjual Es     : iya mas, ini. (memberikan es)

      Pengemis    : (masuk meminta minta) Mba minta mba, bu minta bu, buat makan. Belum makan dari pagi bu… minta bu.. makasih mba makasih bu.

      (anak alay masuk dengan heboh)

      Afri    : sana aja, sana…

      Firda    : ayo cepet ambil hapenya..

      Ismi    : ya sebentar..

      (mulai berselfie disetiap sisi ruangan)

      Diah    : eh cari tempat lain yuk..

      Anak alay    : ayoo…

      Penjual Kacang      : pak hansip, mba estri, aku keliling lagi ya…..

      Hansip & Penjual Es    : oke bu, ati ati bu....

      Anggres    : lintang, kamu tahu nggak kenapa kamu aku ajak kesini?

      Lintang    : enggak, emangnya kenapa?

      Anggres    : aku.. (langsung bt dan diam karena petugas kebersihan datang)

      Petugas Kebersihan      : (masuk dan jalan terus) wiiihhh…... pegawean rampung, gari istirahat….. hehe.... Lho..lho…lho, kie deneng sampah pada berantakan?

      Hansip    : ya gari bersihna koh, aja mung ngomong… haha..

      Petugas Kebersihan      : mesti kie polaeh rika ya pak! Sembarangan!

      Hansip    : geh pak, pengunjung akeh, sing mangan kacang juga udu aku tok. (nyindir lintang           dan anggres)

      Petugas Kebersihan    : (marah dan berniat untuk menganggu lintang dan anggres dengan mulai menyapu mendekati lintang dan anggres)

      Lintang    : kamu tadi mau ngomong apa?

      Anggres    : sebenarnya….. aku…

      Petugas Kebersihan   : (nyapunya makin dekat ke lintang dan anggres)

      Anggres    : (geleng geleng kesel sambil ngajak lintang pindah tempat duduk) Tang, pindah sana aja yukk..

      Lintang    : ya bolehlah…

      Pengemis    : (masuk dan duduk di tangga sambil mijitin kaki) Urip nang dunya kaya kie temen ya. Wis ora teyang ngapa ngapa bisane ngemis.  Jan jane aku ya isin banget kudu njaluk nganah ngeneh, tapi nek ora ngemis aku sarapan kang endi? Mangan awan wengi kang endi? Awak wis ringkih… nek ora mangan ya mriyang.

      Lintang    : udah nggres, mau ngomong apa sekarang?

      Anggres    : a… aku… itu…. sebenernya… aku.. ?(gugup dan mulai engga bisa ngatur kata kata)

      Pengemis    : (datang menuju anggres dan lintang) mas minta mas, mba minta mba.. 

      Lintang     : (memberi uang)

      Anggres    : siaaal! Kenapa si harus pada ganggu? (mulai marah)

      Lintang    : lho siapa yang ganggu? Kasihan tahu nggres coba kalau ibumu yang jadi kaya dia?

      Anggres    : iya deh iya..

      Pengemis    : (duduk disamping penjual es)

      Penjual Es        : mau es bu anis?

      Pengemis    : engga usah mba estri, aku nanti minum di rumah aja.

      Penjual Es     : yaudah kalau gitu aku mau muter dulu ya bu. Masih lumayan banyak.

      Pengemis    : nggih mba..

      Lintang    : cepet nggres tadi mau ngomong apa?

      Anggres    : (sambil tengak tengok melihat kondisi taman) Gini tang, langsung aja ya.. Aku sama kamu kan udah kenal lama..

      Lintang    : terus?

      Anggres    : nah aku itu sebenarnya…….

      Pengamen    : (datang sambil genjrang genjreng mengelilingi taman)

      Pengemis    : mas lagunya ganti kurang enak…….

      Pengamen : (ganti lagu)

      Pengemis    : ganti…. ganti….. ganti…….lagu. . . . . . . . . . . . . . . . . .  aja mas..

      Pengamen: (ganti lagu mengikuti kemauan pengemis)

      Pengemis    : eh coba lagu. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  mas mba..

      Yeni    : bu, sebenarnya maunya ibu apa sih?

      Pengemis    : mas, mba, kalian kan ngamen, aku minta lagu sedikit aja, buat hiburan.

      Habib    : yaudah, ibu maunya lagu apa?

      Pengemis    : udah ngga usah lah ngga usah. Ini uangnya.. (memberikan uang seratus ribu rupiah)

      Fajar    : kami ngga punya uang banyak untuk kembaliannya.

      Pengemis    : udah ambil aja semuanya.

      Yeni    : beneran bu?

      Pengemis    : iya

      Habib    : makasih banyak ya bu.

      Fajar    : alhamdullillah..

      Pengamen : (duduk menghitung hasil ditaman)

      Habib    : eh jar, fajar.. kalau kaya gini terus cepet kaya kita. Hahaha..

      Fajar    : kaya dari hongkong! Udah kerja aja yang bener. Kalau udah dapet banyak baru boleh mengkhayal.

      Yeni    : dasar tuh habib. Baru aja dapet seratus ribu satu aja udah sok kaya orang kaya.

      Habib    : kaya kie maksudku Fajar, yeni. Awal ngamen olih 100.000, nah nek tekan sore kaya kie terus mbok cepet sugih?

      Pengemis    : (jalan menuju pengamen) mba minta mba, mas minta mas.

      Yeni    : Fajar, Habib, kasihan tuh pengemisnya, tadi udah baik banget sama kita.

      Habib    : (mengasihkan semua uangnya kepada pengemis) ini bu, adanya segini.

      Pengemis    : makasih mas. (kemudian pergi)

      Fajar    : kasihan ya pengemis itu, Udah tua harus mencari uang kaya gitu.

      Habib    : tapi wonge apik, eman. Dewek ngamen be diwei 100.000.

      Yeni    : nah iya, jarang jarang wong ora due tapi gelem aweh, Akeh maning.

      Habib    : wis jajal diitung dewek olih duit pira jar?

      Yeni    : iya, sekalian golet tempat makan ya? Aku urung sarapan.

      Habib    : setuju banget, aku ya urung sarapan, mbok malah mriyang.

      Fajar    : (bingung, garuk garuk kepala) duit? duit sing endi?

      Habib    : (agak nyolot) ya duit hasil ngamen lah..

      Fajar    : lah mbok miki di wehna pengemis kabeh nang koe bib?

      Yeni    : alamaaaakkk! Ayuh uber pengemise. Njaluk jujulan nggo sarapan dewek.

      Pengamen : (pergi menyusul pengemis)

      Lintang    : ayo nggres, kamu mau ngomong apa sih sebenarnya?

      Anggres    : aku… apes..

      (Anak alay datang mengacaukan suasana dan langsung duduk dibangku taman)

      Lintang     : apes gimana?

      Anggres    : (tetap diam dan bad mood)

      Lintang    : kenapa nggres ? Kok kamu diem?

      Diah    : gaes, perutku sakit banget nih, belum sarapan, malah belum makan dari semalem.

      Afri    : ah manja kamu lah.

      Firdha    : Iya, bener tuh kata Afri, kaya apa banget dikit-dikit minta makan.

      Ismi    : Eh, kasihan tauu, emang diah engga makan kenapa?

      Diah    : Engga cocok sama lauknya. Eh, sumpah aku lemes banget nih.

      Afri    : Udah tahan bentar, habis ini kita makan deh. Kita foto di sini siiii..

      Firdha &  Ismi  : Ayoo

      Diah    : Ismi, Firdha (tiba-tiba jatuh pingsan)

      Afri    : Tolong……………………………tolong…………………….
             
      ( suasana taman menjadi gaduh)

      Petugas Kebersihan    : (Lari memanggil bu dokter)

      Zafira    : (Masuk dan liat-liat takut anaknya yang pingsan) (Lari dan nangis) Diiiiaaaaahhhh……….kamu di bilangin bandel banget sih….., suruh makan aja harus lauknya macem-macem!! Mbok ya makan biar ga sakit!!

      (Bu dokter masuk bareng PK)

      Petugas Kebersihan    : Tenang…….tenang…….., ini udah ada bu dokter……

      Dokter    : Sebentar saya periksa dulu.

      Zafira    : Ini anak saya dok, dia belum makan dari semalem.

      Dokter    : Oooh pantesan…, ini anak pingsan karena, belum makan dari semalem tidak ada asupan yang masuk ke dalam tubuh, jadi badan terasa lemas dan pingsan. Untuk semuanya, ingat ya…., sarapan itu sangat penting sebagai tenaga kita saat beraktivitas, jadi jangan sampai kita tidak sarapan, apalagi tidak makan dari semalam, ingat. Sarapan yang baik sebelum jam 9. Ya udah ini dibawa ke puskesmas saja.

      Anggres    : Kan apes………arep nembak cewe be..ora bisa-bisa

      Petugas Kebersihan   : Kawuss…..nek arep pacaran, kerja disit ya….!!

      Anggres    : (nendang tempat sampah) kue kerja, rika kerja kue (pergi)

      Petugas Kebersihan   : Owalah kurang ajar kae bocah. Waduh kerja maning…..kerja maning….., nasib…..

      Baca juga : Pengertian tari dan aspek tari menurut ahli

      Nah itu dia ceritanya sobat. Gimana ? Bagus ya ? Hehe, semoga bisa membantu. Oh iya, naskah drama teater ini bukan buatan saya, jadi mohon untuk digunakan dengan sebaik-baiknya.


      Ayo budayakan komentar setelah membaca artikel ! (Jangan SPAM ya)

       
      Back To Top